Resep makanan khas Belanda sangatlah disukai oleh banyak orang termasuk orang Indonesia, berikut adalah beberapa contohnya:

1. Pannenkoeken

Salah satu resep makanan khas Belanda adalah pannenkoeken yang terbuat dari adonan sederhana telur, susu, tepung (biasanya tepung soba) dan sedikit garam. Adonan tersebut kemudian dimasak dengan cepat ke atas wajan dengan api besar dan dibalik sampai berwarna keemasan. Untungnya, ada banyak rumah panekuk yang tersebar di seluruh Belanda, yang berarti Anda tidak akan pernah jauh dari pesta besar berikutnya.

Resep Makanan Khas Belanda

2. Poffertjes

Jika Anda tidak bisa mengelola pannenkoeken, mengapa tidak memiliki hal terbaik berikutnya yaitu poffertjes. Resep makanan ini dibuat dengan ragi dan tepung soba, panekuk kecil yang lembut ini memiliki tekstur yang ringan dan kenyal dan merupakan makanan populer di festival dan acara Belanda.

Warung makan biasanya menyajikannya hangat di atas selembar kertas karton dengan gula halus, mentega, atau sirup (stroop). Makanan ini dimasak dalam panci poffertjes khusus, yang memiliki banyak lekukan dangkal di dalamnya. Tetapi jika Anda membuatnya di rumah, Anda cukup memasukkan sesendok kecil adonan ke dalam penggorengan atau wajan dan dengan hati-hati membaliknya untuk memasak sisi lainnya.

3. Bami Goreng

Karena koneksi kolonial Belanda dengan Indonesia, Anda akan menemukan beberapa hidangan eksotis yang mengejutkan saat menjelajahi masakan Belanda. Faktanya, Anda akan menemukan restoran Indonesia di mana-mana di seluruh negeri, dan hampir semuanya memiliki menu bami goreng. Mie telur goreng ini memadukan bawang putih, bawang bombay, sayuran, daging, telur, dan cabai untuk menghasilkan sensasi pedas. Makanan khas Indonesia lainnya yang harus Anda temui di Belanda adalah rendang (daging dalam santan dan campuran bumbu), rijsttafel (nasi yang disajikan dengan piring kecil berisi daging dan sayuran berbumbu), dan kue lapis berbumbu yang disebut spekkoek.

Aneka Resep Makanan Khas Belanda Yang Nikmat

4. Stamppot

Ini mungkin bukan hidangan tercanggih yang akan Anda temui di Belanda, tetapi Anda pasti akan bersyukur untuk itu selama malam musim dingin yang dingin itu. Stamppot adalah makanan yang paling nyaman dan melibatkan menumbuk kentang dengan sayuran lain, dan menyajikannya dengan sosis asap besar dan saus. Ada banyak jenis stamppot untuk dicoba, termasuk boerenkool (kale), zuurkool (sauerkraut), hutspot (bawang dan wortel), dan rauweandijvie (endive). Bergizi, lezat, dan mudah dibuat, stamppot tidak diragukan lagi sebagai salah satu makanan Belanda paling populer yang akan Anda temukan.

Sejarah Resep Makanan Khas Belanda

Abad ke-18 sampai ke-19

Pada akhir abad ke-18 kentang mendapatkan popularitas, menjadi makanan pokok pada tahun 1800. Pada awal abad ke-19, sementara orang kaya dapat makan apa yang mereka inginkan, penduduk pekerja makan roti (roti gandum hitam di beberapa daerah) dan kentang, panekuk di beberapa daerah, kadang-kadang ikan dan makanan laut lainnya, buah dan sayuran, tetapi biasanya sedikit daging. Makanan orang Belanda pada abad ke-19 terdiri dari beberapa roti, dan banyak kentang. Makanan mereka hemat, terdiri dari hidangan sederhana seperti roti dan ikan haring. Sepanjang abad ke-19 banyak orang menderita kekurangan gizi.

Kentang, pada kenyataannya, sering dimakan setiap kali makan, setiap hari dalam seminggu. Mereka dikupas dan direbus untuk makanan utama, makan siang, dan kemudian dihangatkan dan dihaluskan untuk makan malam, dengan sisa makanan disimpan untuk sarapan. Mereka disajikan dengan garam, kadang-kadang cuka, tetapi tanpa saus atau lemak lainnya, membuat pola makan dengan kemonotonan yang luar biasa.

Selama abad ke-19, orang miskin hanya minum sedikit kecuali air (kualitas buruk), kadang kopi encer atau teh. Di beberapa daerah cokelat panas dikonsumsi, tetapi minuman yang paling populer (selain air) adalah bir dan jenever. Sebagian besar bir diminum di bagian selatan, di mana Katolik mendominasi, dan di kantong-kantong Katolik di daerah lain. Konsumsi jenever di awal abad ke-19 adalah dua kali lipat dari konsumsi alkohol sulingan yang setara di negara-negara tetangga.

Abad ke-20 sampai ke-21

Tampilan sederhana dan polos dari apa yang saat ini dianggap sebagai masakan tradisional Belanda tampaknya merupakan hasil dari perkembangan yang cukup baru. Pada abad ke-20, ketersediaan baru pendidikan massal berarti bahwa sejumlah besar anak perempuan dapat dikirim ke jenis sekolah baru, Huishoudschool (sekolah tata graha), di mana perempuan muda dilatih untuk menjadi ibu rumah tangga dan di mana pelajaran memasak murah dan sederhana.

Makanan adalah bagian utama dari kurikulum, sering kali didasarkan pada masakan Belanda yang lebih tradisional, dan mengarah pada peningkatan keseragaman dalam makanan Belanda. Nilai-nilai yang diajarkan dalam sistem sekolah itu antara lain berhemat, sopan santun di meja makan, dan makan sehat.

Pasar keju Gouda

Penulis masakan modern membedakan antara tiga bentuk umum masakan daerah di Belanda.

Daerah di utara dan timur Belanda, provinsi Groningen, Friesland, Drenthe, Overijssel dan Gelderland di utara sungai-sungai besar membentuk masakan Belanda timur laut. Dan ini merupakan wilayah paling sedikit penduduknya di Belanda. Akhir (abad ke-18) pengenalan pertanian skala besar berarti bahwa masakan umumnya dikenal dengan banyak jenis dagingnya. Minimnya lahan pertanian memungkinkan melimpahnya perikanan dan peternakan, meskipun hidangan di dekat wilayah pesisir Friesland, Groningen dan bagian Overijssel yang berbatasan dengan IJsselmeer juga mencakup sejumlah besar ikan.

Berbagai sosis kering, yang termasuk dalam keluarga terburuk sosis Belanda, ditemukan di seluruh wilayah dan sangat dihargai karena rasanya yang seringkali sangat kuat. Sebagian besar kota dan berbagai desa memiliki variasi sosis ini sendiri. Daerah ini juga memproduksi sosis asap tradisional, yang paling terkenal (Gelderse) rookworst. Sosis ini secara tradisional diasapi di atas serpihan kayu, dan disajikan setelah direbus dalam air. Sosis mengandung banyak lemak dan sangat berair. Sosis yang lebih besar sering dimakan bersama stamppot, hutspot atau zuurkool (sauerkraut); sedangkan yang lebih kecil sering dimakan sebagai makanan pinggir jalan. Di Gelderland dan Overijssel kruudmoes [nl] sosis ini adalah makanan tradisional.

Provinsi ini juga merupakan rumah bagi roti gandum hitam (sejenis Pumpernickel) dan berbagai jenis kue kering. Berbeda dengan masakan Belanda selatan, yang cenderung lembut dan lembab, roti gandum dan kue kering timur laut umumnya bertekstur keras, dan pasties banyak dibumbui dengan jahe atau succade atau mengandung sedikit daging. Berbagai macam Kruidkoek (seperti Groninger koek [nl]), Fryske d├║mkes [nl] dan spekdik [nl] (pancake kecil gurih yang dimasak dengan waffle iron) dianggap khas.

Masing-masing provinsi Gelderland, Overijssel dan Groningen memiliki tradisi roti gandum hitam yang sudah lama ada, tetapi roti gandum hitam dari Friesland menjadi terkenal karena rasanya. Karakteristik penting dari Roggebrood [nl] (roti gandum hitam Frisian) adalah waktu pemanggangannya yang lama (hingga 20 jam), menghasilkan rasa yang manis dan warna gelap yang pekat.

Dalam hal minuman beralkohol, wilayah ini terkenal dengan banyak minuman pahitnya (seperti Beerenburg) dan minuman keras lainnya daripada bir, selain dari Jenever, khas untuk seluruh negeri.

Sebagai wilayah pesisir, Friesland adalah rumah bagi padang rumput dataran rendah dan dengan demikian Friesland memiliki produksi keju yang sama dengan masakan Barat. Friese Nagelkaas (Cengkeh Friesian) adalah contohnya. Demikian contoh dari keju yang bisa dipakai untuk resep makanan khas Belanda tersebut.

Resep Makanan Khas Belanda