Apakah Kriteria Susu Sapi Murni?

Susu sapi murni halal menjadi hal yang sangat perlu diperhatikan dalam menyajikan kepada para konsumen. Memahami persyaratan diet agama di dalam menyiapkan menu untuk masyarakat muslim sangatlah penting terutama di Indonesia di mana mayoritas penduduknya adalah beragama Islam.

Dalam lanskap multikultural saat ini, menjadi lebih penting bagi manajer layanan makanan untuk memahami berbagai praktik agama yang diikuti oleh orang Indonesia. Populasi di Indonesia terus tumbuh dan beragam, pembatasan diet agama, seperti halal dan kosher semakin diikuti. Hal tersebut juga diikuti oleh apa yang terjadi di luar Indonesia, misalnya di Amerika Serikat.

Di Amerika Serikat, selama dekade terakhir, pasar makanan halal telah meningkat sebesar 15% setiap tahun di Amerika Utara. Demikian pula, makanan halal juga mengalami pertumbuhan yang kuat. Konsumen halal sekarang menghabiskan $20 miliar untuk makanan setiap tahun di Amerika Serikat.

Undang-undang dan peraturan ketat yang mengatur kedua jenis diet yaitu halal dan kosher ini menguraikan makanan apa yang boleh dan tidak boleh dimakan seseorang dan bagaimana menyiapkannya. Untuk membantu memahami praktik keagamaan ini, setiap diet karena hal kepercayaan ini akan diperiksa secara lebih mendalam. Sebelum membahas tentang halal, maka kita akan membahas terlebih dahulu tentang diet kosher yang dijalani oleh penganut agama Yahudi.

Diet Kosher

Makanan halal jika memenuhi persyaratan diet yang digariskan oleh hukum Yahudi atau kashrut, sehingga dapat diterima bagi orang yang mematuhi hukum tersebut untuk makan. Peran pengawas halal adalah memastikan makanan halal dan tetap halal setelah persiapan atau pemrosesan makanan tersebut. Simbol halal pada suatu produk makanan berarti produk tersebut telah bersertifikat halal dari suatu instansi. Makanan halal dibagi menjadi tiga kelompok yaitu daging, susu, dan pareve (bukan daging atau susu). Hanya hewan yang mengunyah makanannya, memiliki kuku terbelah dan bebas dari penyakit yang dianggap halal.

Pembatasan ini juga berlaku untuk daging hewan, organ, susu, dan produk sampingan apa pun. Unggas peliharaan dianggap halal. Makanan laut dengan sirip dan sisik juga diperbolehkan. Menurut hukum Yahudi, daging dan produk susu tidak dapat digabungkan atau dimakan pada waktu makan yang sama. Banyak orang menunggu antara tiga sampai enam jam setelah makan makanan yang mengandung daging untuk mendapatkan produk susu. Makanan pareve tidak mengandung daging atau susu, oleh karena itu dapat dimakan dengan salah satunya.

Contoh makanan yang diperbolehkan:

Daging: Daging sapi halal, hewan buruan, domba, ayam, kalkun, bebek, angsa, dan ikan.

Susu: Produk Susu, keju, yogurt (dari hewan yang telah bersertifikat halal).

Pareve: Buah-buahan, sayuran, telur, produk sereal, kacang-kacangan, biji-bijian, dan ikan. Ikan tidak dapat ditempatkan di piring yang sama dengan daging, namun dapat dikonsumsi pada waktu makan yang sama.

Contoh makanan yang dilarang:

Babi, reptil, amfibi, dan serangga.

Kerang (termasuk lobster, tiram, remis), udang dan kerang.

Produk hewani atau produk sampingan yang dibuat dari hewan yang tidak bersertifikat.

Diet Halal Dan Pengertiannya dalam Susu Sapi Murni Halal

Susu-Sapi-Murni-Halal

Hukum makan di dalam agama Islam menentukan makanan mana yang bisa disebut halal dan mana yang dikategorikan bukan halal. Makanan halal adalah halal dan diperbolehkan untuk dimakan oleh mereka yang menjalankan ajaran Islam. Umat ‚Äč‚ÄčIslam tidak diperbolehkan mengkonsumsi makanan atau minuman yang haram, atau dilarang oleh agama.

Makanan yang mencantumkan simbol halal pada kemasannya telah disetujui oleh suatu lembaga dan disertifikasi bebas dari komponen atau bahan terlarang. Klaim halal pada label gizi atau kemasan harus mencantumkan nama lembaga sertifikasi. Klaim halal sebaiknya dicari yang telah bersertifikasi bukan yang self claimed atau dikatakan halal sendiri oleh pemiliknya.

Contoh makanan halal (diperbolehkan) dan haram (dilarang):

Produk sereal halal:

  • Produk sereal tidak mengandung bahan haram
  • Nasi
  • Semacam spageti

Produk sereal haram:

  • Produk sereal yang mengandung bahan haram (lemak hewani alkohol, ekstrak vanila)

Buah dan sayuran halal:

  • Semua (beku, kalengan, mentah, direbus, mentega, sayur, minyak)
  • Jus

Buah-buahan dan sayuran haram:

  • Buah-buahan dan sayuran yang mengandung bahan haram (alkohol, lemak hewani, gelatin, bacon)

Susu dan olahan susu halal:

  • Susu bersertifikat
  • Yogurt, keju, dan es krim yang dibuat dengan kultur bakteri tanpa rennet hewan

Susu dan olahan susu haram:

  • Keju, yogurt, dan es krim yang dibuat dengan rennet hewan, ekstrak vanila, gelatin, pepsin, atau lipase

Daging dan alternatif halal:

  • Daging dan unggas bersertifikat
  • Makanan laut
  • Telur
  • Selai kacang
  • Tahu
  • Daging deli halal
  • Kacang-kacangan

Daging dan alternatif haram:

  • Daging babi dan produk pelabuhan (ham, sosis, bacon)
  • Daging dan unggas yang tidak bersertifikat
  • Produk apa pun yang dibuat dengan alkohol atau lemak hewani

Seringkali sulit untuk mengklasifikasikan makanan olahan sebagai halal atau haram karena bahan-bahan yang dikandungnya. Oleh karena itu, penting untuk memeriksa label atau kemasan produk untuk melihat apakah produk tersebut bersertifikat halal. Jika tidak ada sertifikasi yang ditentukan, verifikasi daftar bahan dan cari bahan haram atau terlarang.

Beberapa contoh termasuk gelatin, lipase, pepsin, alkohol, ekstrak vanila (murni atau buatan), lemak hewani, darah hewan, rennet hewan, mono dan digliserida dari sumber hewani, bubuk whey, sodium stearoyl lactylate (SSL) atau L-sistein. Dengan memiliki makanan dan produk yang tersedia di tempat Anda yang diperbolehkan menurut prinsip-prinsip agama ini, Anda akan dapat memenuhi kebutuhan kelompok klien atau pelanggan yang lebih besar.

Apakah Ada Aturan Khusus Untuk Susu Sapi Murni Halal ?

Tidak ada yang salah dengan susu itu sendiri, karena susu biasanya tidak berasal dari (a) hewan mati, atau (b) babi. Namun, banyak produk susu menggunakan bahan-bahan haram (atau setidaknya dipertanyakan) dalam pembuatannya. Contoh terbesar adalah keju.

Proses pembuatan keju yang khas membutuhkan enzim untuk mengentalkan susu, dan enzim ini sering kali berasal dari hewan. Rennet dan pepsin, misalnya, sering bersumber dari lapisan perut mamalia (termasuk babi). Ada sumber non-hewani rennet, dan mungkin ada beberapa perselisihan mengenai kebolehan enzim non-babi (misalnya sapi atau ovine), tapi sejauh yang saya tahu tidak ada keraguan bahwa ketika enzim babi itu haram.

Contoh lain adalah yogurt, yang sering mengandung gelatin sebagai pengemulsi. Banyak yogurt (yoghurt gaya Yunani khususnya) tidak halal, dan agar-agar bisa halal jika bersumber dengan benar, tetapi mengingat bahwa sebagian besar gelatin pada barang-barang yang dipasarkan hanya diberi label “gelatin”, tidak ada cara untuk membedakan mana yang berasal dari babi dan mana dari yang halal. Beberapa produk krim kental juga bisa mengandung gelatin, termasuk krim asam dan krim kocok. Gelatin juga sering ditemukan di kue keju, tapi menurut kami itu tidak termasuk produk susu.

Vitamin D3 yang biasa digunakan untuk memperkuat susu juga kadang bisa berasal dari daging babi, tetapi sedikit atau tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ini sebenarnya mungkin (dibandingkan dengan wol domba yang pada dasarnya halal). Jadi secara teknis, situasinya sama dengan susu yang pada dasarnya halal (dengan asumsi, tentu saja, bahwa Anda tidak berurusan dengan susu babi), satu-satunya hal yang perlu Anda khawatirkan adalah sesuatu yang haram ditambahkan ke dalamnya.

Tetapi mengingat betapa umum banyak dari aditif yang berpotensi haram ini di industri susu, dan betapa sulitnya membedakan sumber halal dan haram dari aditif yang sama, sertifikasi halal penting dalam mencari susu sapi murni halal tersebut. Di Indonesia sertifikat halal yang dikeluarkan oleh BPJPH atau Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal.

Susu Sapi Murni Halal